Lengan pengunjuk rasa diledakkan granat polisi

0
berita.rizalmedia.com -Aktivis menyatakan bahwa pengunjuk rasa mungkin kehilangan lengan sebab sebuah granat polisi, namun polisi menceritakan cerita yang berbeda. Kehidupan 21 tahun Sophia Wilansky berubah dalam cara yang buruk pada 4.30 pagi pada hari Senin setelah lengannya terluka parah...oleh apa yang ayahnya dan pengunjuk rasa klaim adalah luka dari granat yang dilemparkan oleh polisi North Dakota

Pengacara Wayne Wilansky mengungkapkan bahwa granat meledak di dekat lengan kiri putrinya Sophia dan melakukan beberapa kerusakan. Foto-foto yang di media sosial muncul untuk menunjukkan Sophia dan cederanya setelah kejadian. Menggambarkan parah nya cedera dalam sebuah pernyataan, ayah di Sophia mengatakan...... ledakan menghancurkan semua otot lengan kiri, jaringan lunak, saraf dan arteri antara siku dan pergelangan tangan, ditambah beberapa tulang.

Namun, saat ini masih belum diketahui apakah dokter dapat mengembalikan fungsi lengan. Tapi polisi North Dakota menceritakan cerita yang berbeda.

Mereka menyangkal menggunakan granat, dan malah menyarankan Sophia mungkin terluka saat pengunjuk rasa membuat peledak mereka sendiri Dan klai tersebut tidak sepenuhnya tanpa bukti, karena polisi mengatakan mereka menemukan bahan peledak setelah menyelidiki ledakan pada Senin pagi. Pada pukul 3 pagi, polisi mengatakan mereka melihat dua laki-laki dan seorang wanita berusaha menutupi apa yang mereka lakukan di barikade dekat kendaraan terbakar di Backwater Bridge.

Mereka menolak untuk bisa keluar, sehingga polisi melepaskan tembakan dengan senjata non-mematikan untuk membuat mereka keluar. Polisi kemudian melihat lebih banyak pengunjuk rasa mendekati. Polisi mengatakan ada ledakan, dan pengunjuk rasa menarik seorang wanita dari bawah kendaraan.

Pihak berwenang menyelidiki daerah sesudahnya dan menemukan tank propana yang dijadikan sebagai alat peledak, serta pachinko dan batu. Menurut laporan, polisi sedang menyelidiki apakah bahan peledak terhubung dengan luka yang diderita oleh perempuan.

Ada beberapa bentrokan dengan keamanan dan otoritas sejak protes akses pipa Dakota dimulai pada bulan April tahun ini. Namun, hal-hal berubah menjadi kekerasan akhir bulan lalu, selama konfrontasi antara polisi dan pengunjuk rasa.
Share on Google Plus
Share :

Komentar Facebook:

0 Komentar Blog: